? ??????????????The Giving Tree? ????? ?????? ???Rating: 5.0 (1 Rating)??0 Grabs Today. 508 Total Grabs. ?
?????Get the Code?? ?? ?????Pug Lovers Unite? ????? ?????? ???Rating: 5.0 (1 Rating)??0 Grabs Today. 149 Total Grabs. ??????Get the Code?? ?? ???????Bamboo Forest? ????? ?????? ???Ra BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Jumaat, 21 Disember 2012

Guangzhou,Shenzen,HK

Impian yang tak disangka akan tertunai secepat ini.

'Laluan Sutera' impian sejak zaman belajar setelah menjadi penonton setia siri dokumentasi di RTM.

Kisah terjadi apabila seorang rakan j-QAF yang ditemui ketika kursus KSSR mengajak ke China setelah dia tahu saya jenis yang suka travel.

Pada mulanya apabila sebut China saya menyangka Beijing maka terbayang saya akan memanjat 'The Great Wall' pada musim sejuk. Namun akhirnya saya baru tahu bahawa destinasi kami adalah Guangzhou dan HK. Apa-apa sajalah kerana duit sudah dibayar. Tambah-tambahan ini adalah kali pertama saya bercuti dengan agensi untuk ke tempat yang sedikit jauh.

Rombongan seramai 17 orang pelbagai lapisan umur dengan pelbagai ragam mengundang pelbagai cerita. Namun semua itu diabaikan kerana kseronokan tercipta dengan mengenali negara, budaya dan masyarakat luar. Pertemuan dengan ahli rombongan mencetus kegembiraan serta menambah kawan. Sehingga kini masih teringatkan adegan lucu M.Cik Yah bersama penjual baju kanak-kanak.

"Bu you ma,"cerita terberi matawang HK yang mengundang airmata ketawa lucu mak dan adik-adik.

Kami pergi selama 5 hari 4 malam yang mana pada dari Malaysia bertolak dari KLIA ke lapangan terbang Baiyun. Hari kedua bertolak ke Shenzen dengan koster. Manakala hari ketiga ke HK dengan train. Hari keempat kembali ke Guangzhou. Hari kelima ziarah maqam Saad Bin Abi Waqas dan membeli- belah habiskan yuen di Leather kompleks sebelum bertolak pulang ke Malaysia.

Saya akan menulis detail tentang perjalanan ini di http://langkahkakipanjang.blogspot.com.

Rabu, 14 November 2012

Ahlan wa sahlan 1434H.

1433H telah berlalu pergi sebentar tadi. 1434H pula datang mengganti. Sekejap sahaja putaran waktu bersilih ganti.

Sibuk di awal, tengah dan hujung tahun adakala membuatkan kita lupa menghitung perjalanan hari. Hanya kita sedar pergerakan angka usia sahaja setiap kali tarikh ulangtahun kelahiran menjelma.

Semakin angka tahun dan usia bertambah maka semakin tualah diri kita. Bertambah angka-angka itu adakalanya membuatkan gerun untuk menghadapinya. Bukannya gerun pada kedut-kedut yang mula nampak pada wajah. Bukan juga pada terbatasnya pergerakan anggota kerana longgar dimamah usia. Namun kerana tuanya diri ini dengan kekurangan bekalan untuk dibawa ke negeri akhirat sana.

Masuknya tahun baru bermakna meninggalkan segala yang buruk dan negatif. Terus membawa yang baik dan positif malah melipat gandakannya agar jiwa dan diri sentiasa akrab dengan pencipta yang abadi. Pastikan tiada lagi lompong seperti tahun lalu.

Lompong jauh dari merasai DIA dekat
di hati kita.
Lompong tidak memohon pertolongan-Nya apabila ada kesukaran yang dihadapi.
Lompong tidak mensyukuri segala rahmat dan nikmat limpahan-Nya.
Serta pelbagai lompong yang terlalu panjang jika dihuraikan.

# Doa kemenangan rakyat Syria bersama tentera FSA pada tahun ini.

# Doa kemenangan buat saudara di Palestin.

# Doa buat tanah air tercinta agar benar-benar di bawah lembayung syiar Islam.

# Doa buat diri dan keluarga agar sabar, tabah dan redho dengan segala dugaan serta dirahmati-Nya sepanjang usia.

Jumaat, 19 Oktober 2012

Kem Ikhtiar Hidup@Master Chef SKBS

Best juga dapat berceloteh di blog ini waktu pagi begini. Itu pun setelah lama tidak berjaga malam melangsaikan segala kerja tertunggak sebegini setelah habis belajar.

Tidur selepas Isyak tanpa persediaan tidur iaitu berus gigi, cuci muka malah sikat rambut sekalipun akan tidak jadi tidur yang sebenarnya bagi saya. Maka bangun semula untuk menyempurnakan semua itu akan terjadi. Namun acap kali bangun itu sering berlanjutan hingga ke pagi. Sesudah Subuh mula terasa kantuk yang amat sangat. Maka rutin tidur akan berubah 360 darjah.

Terasa letih pula menjadi guru pembimbing bagi Kumpulan 5 Kem Ikhtiar Hidup Tahun 6 pada hari ini. Asalnya hanya bidan terjun menggantikan seorang guru yang perlu bawa murid ke Kursus Frog. Namun paksa rela itu akhirnya jadi best pula setelah bertungkus-lumus menyediakan menu untuk makan pagi dan makan tengahari.

Bestnya dan lebih mencabar lagi kem pada tahun ini adalah ada hadiah menanti para peserta yang menyediakan menu yang sedap dan menarik. Dah rasa macam pertandingan Master Chef la pula.

Menu makan tengahari kumpulan kami adalah ayam goreng berempah, sup ayam, telur dadar, kubis goreng kicap + hati dan pedal, coeslaw serta sambal ayam penyet untuk merealisasikan permintaan Zaim yang nak makan ayam penyet. Walaupun ayam penyet diganti dengan ayam goreng berempah, kira ok la sebab nak menyediakan ayam penyet agak makan masa.

Kelakarnya apabila murid Tahun 4 terutamanya yang datang menonton berkata akan memberi undian kepada kumpulan ustazah sebab ustazah pandai masak..haha. Sebulan sekali ustazah masuk dapur yer wahai anak-anak murid ustazah :) Nyatanya bekas murid kelas saya itu masih akrab dengan saya walaupun pada tahun ini mereka sudah tidak di bawah jagaan saya.

Ustazah sayang hampa.

Keputusan juri akan diketahui pada Ahad ini di assembly. PK1 telah memberi hint pemenang tadi tapi saya masih tidak mahu memberi harapan.

Kalah menang itu adat. Pentingnya adalah semangat berjuang dan berlumba-lumba untuk mempersembahkan yang terbaik antara yang terbaik.

Seronok apabila dapat mengajar anak murid goreng sayur, perap ayam, bersihkan ayam ( mulanya depa geli ), potong-memotong dan menumbuk menggunakan lesung batu.

Wallah pengalaman menarik seorang cikgu dan murid-muridnya.

Jumaat, 12 Oktober 2012

Hasrat seorang ibu.

Emak adalah ratu hatiku. Maklumlah abah sudah tidak untuk aku berbakti maka emaklah sahajalah harta yang aku masih ada untuk pelaburan saham akhirat.

Sehelai blouse waka-waka sudah sampai hadiah buat mak. Mak pernah membeli sehelai blouse itu di Pekan Kemboja namun kerana terlalu besar maka hanya terlipat kemas di dalam almari baju.

Menjadi guru pembimbing murid ke Langkawi juga telah dapat menunaikan impian mak yang mahukan sebuah pan jenama Tehfal untuk menggoreng spagetti. Bersama itu juga adalah set pinggan mangkuk plastik untuk mengganti yang lama sekali dengan mangkuk tambah. Sebelum itu mak hanya meninjau harga di Tesco Selatan.

Puas sebenarnya apabila dapat menunaikan hasrat seseorang untuk memiliki sesuatu. Apatahlagi orang itu adalah ibu sendiri.

Mak tidak pernah meminta sebenarnya walaupun daripada anaknya sendiri. Namun sebagai anak kena faham kemahuan dan impian mak sendiri kerana sepanjang hidup selagi mak masih ada dia sentiasa cuba memenuhi hasrat anak-anaknya walau dalam serba kekurangan dan kepayahan.

Ketika dalam perjalanan memandu pulang dari sekolah saya terfikir jika arwah abah masih ada maka dapatlah saya tunaikan hasrat beliau yang pastinya berkaitan makanan kerana arwah suka makan. Namun perkataan 'jika' tidak boleh digunakan. Oleh itu saya sebagai anak masih ada peluang berikan kesenangan kepada arwah di sana.

Menjadi baik. Terus memperbaiki diri menjadi baik dan sedekah harta atas namanya serta sedekahkan surah Yaasin juga doa.

- Semoga abah bahagia di sana. Disamping Kak Long membahagiakan mak di sini -

* Sedang mencari jalan untuk dana membawa mak dan adik flight ke Padang, Indonesia serta China kerana mak kata teringin nak pergi Padang dan panjat The Great Wall.

- Doakan saya berjaya untuk memenuhi impian mak itu ya kawan-kawan.

Sabtu, 15 September 2012

Sunnah.

Minggu ini hebat berlaku rusuhan serta demonstrasi di merata negara ekoran protes dan marahnya umat Islam terhadap filem 'Innocence of Muslims'.

Filem Amerika adalah arahan Sam Bacile berketurunan Yahudi yang mana identiti sebenar pengarah tersebut juga diragui.

Presiden Mursyi bercakap agar rakyatnya jangan menimbulkan kekecohan menunjukkan bantahan setelah umat Islam bangkit terutama selepas kematian Duta Besar Amerika di Libya.

Di Malaysia juga tidak terkecuali mengadakan bantahan dengan demonstrasi aman selepas solat Jumaat kelmarin untuk menyerahkan memorandum bantahan kepada Duta Besar Amerika di Kedutaan Amerika di sini.

Demonstrasi aman yang ditunjangi oleh Parti Semalaysia PAS itu berjaya menyerahkan memorandum tersebut dengan selamat.

Namun saya tertarik dengan ayat saudara Amin Idris, pengacara rancangan Assalamualaikum pada pagi kelmarin. Beliau selaku motivator berkata yang mana sebagai umat Islam yang sayangkan Nabi bukan sekadar tempik apabila Nabi dihina tetapi sejauh mana kita sebagai umat baginda yang sayangkan baginda adalah perlu mengamalkan sunnahnya sepanjang masa.

Saya menambah ayat itu dengan sunnah dan sayangkan Nabi bukan sekadar masa tertentu apabila hari kebesaran baginda serta ketika dihina. Selagi hayat kita dikandung badan. Selagi nadi masih berdetak.

Maka sebagai umat baginda saya telah menambah satu lagi koleksi makanan sunnah setelah beransur-ansur saya cuba menerapkan ke semua makanan itu dalam menu pemakanan saya.

Terbaru kini saya telah membeli susu kambing al-Haadad sebagai minuman setiap pagi demi melengkapkan dua gelas susu setiap hari. Selama ini saya hanya mengamalkan dua gelas susu lembu kotak. Namun saya bertekad untuk amalkan juga susu kambing setelah mengetahui kelebihannya berbanding susu lembu.

Lama saya berhenti minum susu kambing di waktu kewangan masih belum stabil. Sewaktu itu saya mencuba Hi Goat keluaran HR Marketing.

Kini saya kembali untuk istiqamah dengan susu kambing setelah saya dapat istiqamah dengan habbatul sauda, madu dan cuka epal.

Kini juga saya minum bancuhan sana,' dan sanut bercampur madu setiap pagi. Adakalanya minum juga waktu malam apabila terasa perut berangin.

Alhamdulillah dengan izin-Nya masalah angin, toksin dan bintik kecil di muka juga semakin hilang. Disamping mendapat pahala dengan mengamalkan sunnah, sepertimana kata Ustaz Ghazali adik kepada arwah Ustaz Asri dalam segmen iklan madu Khall dalam rancangan Assalamualaikum Tv al-Hijrah.

Biarlah sedikit asalkan buat.

Khamis, 13 September 2012

Pantai Timur owh pantai timur

Impian warga sekolah untuk shopping dalam sesi rombongan ke Kelantan dan Terengganu musnah setelah tengahari ini drebar bas memaklumkan yang basnya rosak.

Setelah beberapa kali perancangan tidak jadi sehingga tahun lepas saya terpaksa join rombongan sekolah kawan untuk bawa mak dan adik makan angin di Singapura, namun kali ini yang hampir terealisasi sekali lagi telah musnah.

Tidak senang hati di hari terakhir sebagai pengawas UPSR di SK Permatang Tok Dik menjadi berganda apabila padatnya waktu perlu rushing dari sekolah ke rumah dan ke sekolah semula di malam hari. Namun semuanya itu berganti dengan perubahan automatik 360 darjah.

Semua warga sekolah berubah wajah apabila persediaan 90% sudah siap. Tunggu naik bas malam ini sahaja. Saya pun mulanya agak terkedu mengenangkan emak dan adik kerana keutamaan saya adalah membawa kedua-duanya makan angin. Namun hakikatnya itulah hikmah.

Malam ini hujan lebat. Lebih selesa di rumah menonton tv bersama keluarga dari terjaga dari mimpi di Grik kerana risaunya gaung yang dalam ( pengalaman 3 tahun ke Terengganu menaiki bas waktu malam ).

Bagi mengubati sedikit kesedihan adik maka kami menjamu selera di The Chicken Rice Shop. Hakikatnya nasi tiada di rumah kerana perancangan untuk makan dalam perjalanan.

Kita hanya mampu merancang namun perancangan Allah itu yang terbaik mak a berlapang dadalah dengan perancangan Allah.

Jumaat, 7 September 2012

Santai

Cuti sehari membawa diri, mak dan adik menenangkan badan dan fikiran dari rutin kerja serta belajar buat sementara waktu. Rehat minor sebelum berehat major pada minggu hadapan. Rehat pon ada major dan minor ? :).

Kami jarang makan di luar melainkan apabila melancong. Namun sekali-sekala mencuba juga makanan-makanan di restoran berdekatan. Apatah lagi jika tiada makanan di rumah.

Berjalan-jalan di Village Mall menemukan kami dengan sebuah restoran Thai di tingkat atas sekali setelah bertemu dengan kerusi urut untuk mak merehatkan badan setelah seminggu bekerja di rumah sambil menyiapkan tempahan kek cawan semalam. Makanan yang agak mahal namun agak sedap maka rasa berbaloilah juga dengan harganya. Terubatlah sedikit emosi dan minda yang murung akibat cuti hanya sehari.

Sesekali saya ingin menulis dengan cara santai :)

Isnin, 20 Ogos 2012

Syria vs Malaysia



         Dalam banyak-banyak video yang saya tonton akan kekejaman Basyar Assad terhadap rakyat Syria, video ini telah membuatkan saya menangis. Apa bezanya video ini dengan video-video yang telah saya saksikan ???

         Tiada banyak bezanya. Paparan darah memenuhi bumi. Laungan kalimah 'Allahu akbar' oleh mujahidin Syria serta suara tangisan wanita serta kanak-kanak memenuhi segenap alam. Sedih. Suram. Muram. Duka. Derita.

          Saya saksikan video ini kerana admin page syria.care ini menyatakan beliau menangis menyaksikan video ini. Ya, benar, saya juga menangis. Namun menangis saya bukan kerana seorang lelaki yang dibom terburai segala isi perut dan organnya. Juga bukan kerana seorang kanak-kanak yang pecah tempurung kepalanya namun yang paling utama adalah akibat kita di sini tidak berasa apa yang kini mereka sedang rasa maka kita kian jauh dari Allah. Sedangkan mereka kian akrab dengan Allah dan sememangnya Allah lebih memilih mereka untuk menghampiri-Nya.

Allahu akbar.

          Ya Azim. Di sini anak muda liat untuk bangun solat Subuh. Sedangkan pemuda sana tidak pernah lelap tidur kerana berjaga-jaga mempertahankan akidah, iman, darah dan tanahair dari dimusnahkan oleh bajingan Basyar.

          Ya Rahman. Di sini rakan-rakan rancak memuat turunkan segala bagai juadah hari raya yang sedap-sedap belaka. Sedangkan rakan-rakan di sana memuat turunkan para syuhada yang bergelimpangan sebagai juadah Basyar serta bajingannya yang mahu melesapkan Sunni.

         Ya A'lim. Di sini rakan-rakan cantik bergaya dengan pakaian indah di pagi raya. Sedangkan di sana hanya kain kafan sebagai pengganti baju raya.

         Ya Fattah. Di sini pakat berposing cantik. Bergambar raya kenangan. Sedangkan di sana mereka masih berusaha memuat turunkan gambar serta video rakyat Syria terseksa dengan jasad yang telah terburai, hancur dan luka parah untuk disebarkan ke seluruh dunia agar dunia tahu kekejaman Basyar yang cuba disembunyikan.

         Ya Rahim. Lidah dan hati mereka basah menyebut namamu. Sedangkan lidah dan hati anak muda sini lagha mendendangkan lagu raya.

        Kita telah banyak lagha dengan kesengan yang dikecapi sehinggakan ayat yang sering kita dengari adalah,"Bersyukurlah dengan keamanan yang kita miliki."

       Ya, bersyukur. Namun bersyukur dengan kita membiarkan mereka sahaja berjuang untuk tanahair mereka. Sedangkan kita mengaku satu akidah, syahadah yang sama yang mana ikatannya adalah saudara seakidah.

       Malu untuk mengaku bersaudara apabila mereka menderita. Sedangkan kita sudah sampai tahap membazir dan mengabaikan nasib mereka.

- Usah mengimpikan syurga jika tidur lena, makan kenyang dan berpakaian indah -

Jumaat, 17 Ogos 2012

Salam Eid Mubarak


Sekejap sahaja Ramadhan 1433 bakal pergi meninggalkan kita. Ramadhan yang banyak tarbiah kita tentang sabar dan menahan diri dari membuat perkara-perkara mungkar. Ramadhan juga mengajar kita agar kuat melakukan ibadat sehinggakan aktiviti harian juga kita mampu di naiktarafkan sebagai amalan.

Di kesempatan ini saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya, Eid Mubarak serta Happy Raya Day buat semua pengunjung blog dhoif ini. 

Teruskan dengan ibadat-ibadat di bulan Ramadhan ini. Terus langsungkan kebaikan yang dibina dalam Ramadhan. Jangan biarkan kebaikan dan penambahan amalan berlaku ketika Ramadhan sahaja yang hanya muncul setahun sekali.


"Awat hangpa tak salam dengan Pak *** ?" tanya Tok Besah.

"Hmmm...,"itu sahaja yang mampu kami katakan.

Dialog ketika remaja sewaktu Tok Besah masih kuat. Bapa saudara yang hanya sekadar bau-bau bacang itu adalah saudara jauh yang bukan mahram menyebabkan kami tidak bersalam dengannya. Namun bagi Tok Besah, satu kampung adalah saudara-mara belaka yang perlu disalami setiap kali bertemu dan berpisah. Resah kami apabila menghadapi detik-detik tersebut. Ketika itu saya remaja jadi tidak mahir untuk menggunakan bahasa indah menjelaskan hukum kepada Tok sendiri yang dihormati.

Bermaafan bukanlah semata-mata salam namun yang lebih utama adalah ia lahir dari hati yang tulus untuk memaafkan serta memohon maaf akan segala kesilapan yang sedar dan tanpa sedar. Maka salam bukanlah satu keperluan untuk semua orang walaupun berada dalam satu rumah ketika berkumpul di kampung. Seperti wajibnya menutup aurat yang disyariatkan. Begitu jugalah wajibnya tidak bersentuhan kulit antara yang bukan mahram. Usah biarkan kulit hangus dibakar api neraka kelak.


Hanya tinggal dua hari sahaja lagi Ramadhan akan pergi. Buat mukmin datangnya Ramadhan dialu. Perginya Ramadhan dipilu kerana keberkatan Ramadhan membuatkan diri semakin akrab dengan pencipta Yang Satu. Walaupun Ramadhan seterusnya ada mengikut perkiraan usia diri dan tahun namun ketika Ramadhan itu adakah kita masih ada untuk melaksanakannya ???

Sepertimana arwah abah yang tidak tahu bahawa Ramadhan 1430 adalah yang terakhir buatnya. Begitu jugalah kita yang tidak tahu tahun bilakah Ramadhan terakhir kita. 

Semoga arwah abah bahagia dan tenang di sana. Amin.

Selasa, 24 Julai 2012

Kuingin syurga-Mu


       Kali ini saya menulis kerana saya suka berkunjung ke beberapa buah blog dan membaca hasil nukilan tuan-tuan punya blog tersebut. Boleh dikatakan setiap hari. Jika tiada entry maka saya akan sedikit kecewa. Maka saya terfikir adakah pengunjung setia blog saya yang ke sini setiap hari untuk membaca dan mempunyai perasaan yang sama seperti saya apabila tiada entry baru berbulan-bulan lamanya.

      Saya seperti sudah abaikan blog ini. Jumlah entry pada setiap bulan juga boleh dihitung dengan jari hanya di sebelah tangan. Walaupun masih ada berkunjung yang meninggalkan jejak di ruang chat box yang terdiri dari pelbagai bangsa dan agama namun rasanya seperti hanya memuji dan melihat ruang blog ini yang berwarna-warni dengan widget berkelip-kelip serta pemandangan gunung dilatari biru putih awan yang sememangnya indah.

      Namun hakikat nukilan di sini barangkali hanya dipandang sipi walau saya masih berdoa sekadar widget asmaul husna serta tasbih, tahmid dan takbir yang melatari ruang atas blog ini mampu menjadi penyebab terusik hati pengunjung non Muslim untuk terus mencari hidayah dan kebenaran tentang Islam.

     Itu doa saya walau nampak kecil tetapi besar nilainya terutama pada pandangan Allah.

     Saya semakin dewasa untuk menceritakan setiap detik yang berlaku dalam hidup seharian. Adakala malu hendak berkongsi segalanya dengan pembaca. Namun saya amat kesali sedikit apabila nilai yang dulu saya selalu tekankan dalam penulisan juga saya tidak siramkan. Amat jarang sekarang ini memandang sesuatu dengan nilai. Jika pun ada bagi saya hanya sekadar biasa-biasa yang tidak perlu dikongsikan di sini dan di mana-mana.

    Saya lebih memandang realistik tidak kiralah peristiwa dunia yang seringkali saya sharekan di fb untuk kawan-kawan. Syria, Mesir, Burma dan serata pelosok dunia yang menjadi tumpuan lensa masyarakat dunia. Dahagakan perkembangan terkini berkaitan saudara-saudara seakidah yang tertindas bersama hembusan doa akan segala penderitaan mereka itu berakhir secepat mungkin.

    Saya lebih terasa kebersamaan mereka dengan cara ini sehingga terbawa-bawa ke dunia tidur.

    Bermimpi berada di dua buah negara dalam sengketa yang ditindas dalam satu malam membuatkan saya lelah apabila terjaga. Dapat merasai sedikit getar apabila nyawa berada di penghujung ketika muncung senjata sentiasa dihunus. Berlari dari satu kampung ke satu kampung bersama keluarga untuk menyelamatkan diri. Penat dan letih namun itulah realiti yang terpaksa mereka harungi setiap detik di sana.

   Layaklah syurga terbuka buat mereka dengan bidadari tersenyum menanti.

   Sedangkan kita mengharapkan syurga namun bersenang-lenang dengan segala macam makanan juadah berbuka. Berpasang-pasang baju raya ditempah. Berhajat membeli segala macam persiapan lagi untuk Aidilfitri. Kasut, jam dan barang kemas. Termasuk juga perhiasan rumah yang diganti baru kesemuanya.

   Malunya.

   'Wahai Tuhan ku tak layak ke syurga-Mu. Namun tak pula aku sanggup ke neraka-Mu. Ampunkan dosaku terimalah taubatku. Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar.'


Rabu, 18 Julai 2012

Repeat again n again


     Hari-hari p&p guru yang bersemangat. Umpama guru praktikum apabila kalut menyediakan BBM di waktu terluang tanpa pedulikan perut yang berkeroncong.

    Saya suka apabila berkeadaan begini..haha.

    Saya sudah tidak peduli apabila kembali menjadi guru j-QAF tunggal di sekolah. Buat sekadar terdaya. Jika terlalu pulun sehingga tiada masa untuk diri sendiri dan keluarga membuatkan saya tension.

    Namun dalam kalut menyediakan BBM, setiap kelas yang dimasuki seperti tongkang pecah. Sampah dari depan sehingga ke belakang kelas. Saya hanya sempat menyelenggara kelas sendiri sahaja. Itu pun tiga kali pada hari ini menyapu dan mengemas kelas. Pagi, tengahari dan waktu pulang. Aduyai..mau pitam cikgu kalo tiap-tiap hari ini macam.

   Kesedaran. Ya kesedaran. Murid-murid masih belum punya kesedaran yang tinggi untuk membersihkan kelas tanpa diarah dan pantauan guru. Maka sebagai guru, saya tidak boleh putus asa untuk terus memberi kesedaran kepada mereka agar sikap itu terpahat dalam diri mereka sampai dewasa.

   Seperti itu jugalah dakwah yang pastinya tiada penghujung selagi nyawa masih di badan. Jangan berkata tidak sebelum benar-benar mencuba sedaya-upaya.

   "Malu pada bangsa cina walaupun mereka non Muslim tapi mereka mementingkan kebersihan dan menjadikan kebersihan agenda no satu dalam peningkatan disiplin sekolah,"kata saya kepada PK1 merujuk bekas GB Tionghua.

   Ya di waktu itu murid-murid tidak putus mengucapkan salam. Tidak kurang yang berlumba-lumba datang mengangkat beg dan barang guru serta mengutip sampah di serata tempat dalam kawasan sekolah.

   Saya rindu waktu itu.

   Pernah sekali sebagai guru bertugas mingguan saya berucap mengingatkan kembali murid-murid tentang disiplin yang pernah diterapkan kepada mereka beberapa tahun lepas. Ada sedikit perubahan. PK1 juga menguacapkan terima kasih apabila saya memperingatkan kembali nilai tersebut. Namun ia kembali dilupai apabila sudah beberapa bulan ucapan itu berlalu.

   Hakikat manusia. Perlu diingatkan dan diulangkan kerana manusia seringkali lupa.

   Itu yang para Rasul, sahabat, ulama, guru, ustaz sering lakukan. Mengulang ingatkan kebaikan serta mengamalkannya.

Sabtu, 14 Julai 2012

Ramadhan Malaysia vs Mesir


   Lagi seminggu umat Islam akan menyambut Ramadhan.

   Umat Islam sekarang kian punya kesedaran apabila kurangnya iklan sambut raya sempena sambut Ramadhan. Sale tetap ada namun tidak banyak. Dunia sekarang menyaksikan Islam kian bangkit walau dalam kancah maksiat dan kecelaruan akidah serta politik yang tidak surut. Satu perkembangan yang baik.

   Islam pasti menang dan dijulang.

   Saya tertarik pada satu post Wardina yang dicopy paste dari post kawannya. Buffet Ramadhan yang tidak akan dilayan apabila mengenangkan saudara seakidah di seluruh dunia ada yang tidak punya makanan untuk bersahur dan berbuka.

   Sedih juga apabila juga apabila ada seorang rakyat Somalia bertanya kepada seorang ustaz tentang sah atau tidak puasa mereka yang tidak bersahur dan berbuka kerana tiada makanan.

   Maka insaflah wahai sahabat.
  Bersahur dan berbukalah ala kadar.
  Usah diganti cadar, langsir, perabut dan alat elektrik baru jika yang lama masih elok.
  Usah beria dengan berpasang-pasang baju raya.
  Usah membazir dengan kuih raya sehingga meninggalkan jemaah Tarawih di masjid dan surau.
  Itu hanya adat. Bukannya sunat.
 
  kerana...

  Allah tidak memandang itu semua pada hamba-Nya
  Dipandang-Nya adalah nilai ibadah yang ikhlas kepada-Nya.
  Bersedekahlah sehingga tangan kiri tidak nampak tangan kanan yang memberi.
  Bangunlah di sepertiga malam dengan rasa kehambaan.
  Muhasabah dan ubah sikap dan peribadi dari negatif ke positif serta jadikan Ramadhan bulan tarbiah untuk
  terus istiqamah pada bulan seterusnya.

  Jika Ramadhan tahun-tahun lepas kita mujahadah dan buat Palestin. Pada tahun ini kita mujahadah dan panjangkan doa buat saudara kita di Syria dan Burma.

   Saya juga seperti Ustaz Don rindu sambutan Ramadhan di Mesir ( rujuk majalah Anis keluaran Jun 2012 ). Arab yang menyambut datangnya Ramadhan melebihi sambutan Aidilfitri kerana itulah sunnah.

- Sambutan yang meriah dengan lampu yang disambung dari bangunan ke bangunan. Di Malaysia hanya ada kain rentang 'Sale' dibangunan-bangunan pasaraya, hypermarket dan kedai.

- Rata-rata masjid meriah dan sesak dengan jemaah Tarawih sehingga kita rasa tidak mahu ketinggalan merebut pahala berjemaah. Di Malaysia masjid hanya penuh di awal Ramadhan. Pertengahan kian surut. Hujung hanya tinggal imam dan 2 saf.

- Terasa ukhuwwah Islamiah apabila saf rapat antara individu ke individu. Malah ada arab yang menarik kita merapatinya. Jika di Malaysia kita cuba rapat dan akan dihindarkan kerana mereka rasa sempit.

- Rata masjid ada hartawan dan orang kaya buat majlis iftor. Bagi orang miskin tiada masalah berbuka hanya di masjid. Di Malaysia buat kenduri sambut puasa sebelum puasa sedangkan waktu ini masih banyak makanan.

- Keluar masjid ada yang menghulur pek-pek makanan untuk para jemaah. Di Malaysia makanan moreh berlambak dan ada yang terbuang.

- Selesai solat witir ada yang menghulurkan zakat buat golongan asnaf zakat. Di Malaysia zakat sering diagihkan secara tidak betul dan ada mengambil kesempatan menyamar sebagai Amir zakat.

 Doa saya agar Ramadhan tahun ini di Malaysia lebih baik dengan perubahan yang baik.

Rabu, 4 Julai 2012

Islam menang

 
         Kemenangan yang tertunda sejak penubuhan serta melatih kader-kader yang cintakan Allah serta impikan syahid melalui jalan jihad dengan mengorbankan kesenangan dunia. Bergelumang dengan kemelut penderitaan dan kesusahan demi sebuah hadiah syahid yang mana darah pun akan berbau kasturi.

        Kemenangan yang akan memberi sinar pencerahan buat rakyat Palestin dan Syria yang ramai terkorban sejak dizalimi. Itu antara kata-kata yang diluahkan oleh Dr Mursyi. Maka rakyat Gaza sendiri bersorak gembira seperti menyambut tahun baru apabila diumumkan Dr Mursyi memenangi pilihanraya dan menjadi Presiden Mesir.

        Kemenangan yang dirai oleh seluruh umat Islam di dunia yang dalam hati menolak kebatilan walau sebesar hama. Sehingga ke hari ini masih bercakap tentang kemenangan itu di laman-laman sesawang. Keterujaan setelah berpuluh tahun bergelut dengan penindasan dan melihat kezaliman seluruh dunia ke atas umat Islam yang dimonopoli oleh Zionis.

       Jalan perjuangan masih panjang. Masih belum terhenti walaupun kemenangan sudah diraih kerana bagi umat Islam yang berjuang atas nama Islam dan kerana Allah tidak akan ada noktah berhenti ketika kalah dan menang. Malah liku perjuangan ini akan diselirati dengan ranjau yang kian berliku.

Doakan buat Dr Mohamad Mursyi serta kader-kadernya agar dapat menyirnakan Islam di mata dunia.

Sepertimana kita perlu gilap dan sirnakan kembali Iman dalam diri yang adakala kendur dimamah noda yang tanpa sedar merebak dalam hati.

Islam terus dijulang.

Rabu, 20 Jun 2012

Data siput vs Pesta Buku Kedah 2012


   Relax sebentar dari tekanan kerja yang menimbun untuk diselesaikan. Dateline semakin dekat. Semua perlu disiapkan dan dihantar dalam satu masa yang sama. Fuhh.. Kerjaya guru mencabar di awal, tengah dan hujung tahun. Maka sepanjang tahunlah guru sibuk :)

   Guru yang bukan sekadar mengajar tetapi juga perlu mengisi pelbagai data. Data yang sering membuang masa kerana tidak mempunyai sistem perisian data yang baik. Sesak dan semput apabila para guru akses masuk ke dalamnya. Menguji iman apabila terpaksa akses lebih daripada sekali, dua dan tiga kali. Masuk kali keempat tutup dan langsaikan kerja lain yang menanti. Itu lebih baik daripada membiarkan hati terus panas :) Mencari peluang di waktu pengguna kurang dari 1000. Itu lebih baik. Waktu semua guru tidur itu yang terbaik.

"Hmm..nak tidoq dulu, pukui 12 nak bangun isi pulak," ujar guru di sekolah setelah kecewa tidak dapat akses masuk selepas mencuba berkali-kali.

"Akak..sms atau misscall kejutkan saya sama ya," ayat yang seringkali dituturkan zaman pelajar dahulu untuk study last minute."

                                                      ****************************

   Cerita lebih relax adalah esok akan berlangsung Pesta Buku Kedah di Village Mall.

   Wah ! banyak betul pesta di sini sekarang. Dua hari ini telah berlangsung Himpunan usahawan mikro, kecil dan sederhana di UITM Merbok yang dihadiri oleh TPM Muhyiddin Yaasin serta Mukhriz Mahathir.

  Balik sekolah esok mahu singgah sebentar di Village Mall menjenguk apa yang menarik di sana.

Isnin, 18 Jun 2012

Misr jadid

Seorang presiden huffaz
  Hari ini berdebar-debar seperti menanti satu gol sahaja lagi untuk markah seri bagi 2 pasukan bola sepak yang sedang berentap di tengah padang.

  Sejak dari semalam telah mula debaran apabila pengiraan undi bagi 2 calon di Mesir bermula. Sebelum tidur dengan harapan dan doa agar kemenangan berpihak kepada Dr Mursyi. Bangun pagi tadi juga masih berdoa dengan doa yang sama. Sehingga ke sekolah juga masih menanti pengiraan dengan debaran masih kuat. Sengit seperti pasukan bola kegemaran berada di ambang penalti.

  Harapan yang kuat untuk kemenangan yang julung kalinya buat presiden Mesir dari jemaah Ikhwanul Muslimin. Seorang huffaz. Seorang yang meletakkan dirinya sama rata dengan semua rakyat Mesir tidak kira samada penyokong dan penentang dalam ucapan pertama kalinya selepas diumum kemenangan secara tak rasmi.

  Majoriti post rakan-rakan fb menyatakan sokongan serta ucapan hamdalah. Tidak kira rakyat Mesir sendiri dan rakan-rakan seluruh negara. Seperti saya ternampak senyuman setiap rakan yang menaip aksara gembira itu walaupun Khamis ini pengumuman secara rasmi segala-galanya boleh terjadi. Zionis terlalu banyak agenda berserta tipu muslihatnya untuk menjatuhkan umat Islam yang benar-benar Muslim.

  Seteliti mana pun perancangan manusia namun perancangan Allah itu lebih mengatasi segala-galanya.

"Akak..kun fayakun pasti mengubah segalanya," ayat seorang rakan menghilangkan sedikit debaran di hati.

   Menanti Khamis ini lebih lama dan lebih rasa debarannya dari menanti 18hb baru ini apabila mendapat info penghantaran data e-laporan yang belum satu pun diisi ketika itu. Fuhh..penuh debaran.

Sorakan gembira rakyat di semenanjung Gaza
  Mengharap kemenangan Mursyi dari jemaah Ikhwan Muslimin bukan sekadar untuk pencerahan kepada rakyat Mesir. Namun ia juga buat rakyat Palestin yang setelah kian lama menderita dengan bantuan jiran sebelah yang turut sama bersekongkol dengan Zionis menyekat serta menutup pintu sempadan Rafah. Penutupan pintu sempadan yang menyekat bantuan makanan, ubat-ubatan, serta senjata yang menggandakan penderitaan rakyat Palestin.

   Walau hanya sekadar pengumuman tidak rasmi sudah cukup membuatkan rakyat semenanjung Gaza bersorak gembira kerana mereka seperti baru menerima hujan di bumi yang telah sekian lama kemarau. Tersentuh dengan situasi itu.

   Kemenangan pada hari ini masih belum ada noktah untuk sebuah kegembiraan kerana segala-galanya di tangan Allah pada Khamis ini.

   Ditakdirkan Allah memberi kemenangan segala tindak-tanduk jahat puak lawan akan patah dan bermulalah satu perjuangan buat para pejuang penyambung Rasulullah menegakkan agama Allah atas muka bumi ini.

   Ditakdirkan Allah menangguhkan kemenangan bermakna Allah menghendaki gandakan usaha kerana-Nya. Betulkan niat serta luruskan saf-saf kepimpinan serta jemaah ( sebenarnya saya tidak sanggup hendak menaip tentang kekalahan )

   Jika ada yang berkata bahawa kemenangan ini bukanlah kemenangan utamanya Ikhwan Muslimin dan Dr Mursyi yang bakal presiden perlu menjalankan tanggungjawab selaku presiden namun bagi saya kemenangan atas tiket jemaah seperti Ikhwan Muslimin yang benar-benar Muslim nantikan selama ini.

   Sejarah penubuhan jemaah ini berserta presidennya sudah kita ketahui mempunyai pegangan dan hubungan yang kuat dengan Allah. Sejak dahulu sehingga kini mereka ditarbiah untuk mendekati Allah dalam kesederhaan hidup.

   Dalam van pulang dari Mansyiah, saya duduk berhadapan dengan seorang lelaki Ikhwan Muslimin. Sekali pandang terlalu jernih wajahnya. Duduknya tanpa sedikit pun memandang wanita di hadapan ( terasa hinanya diri memandangnya walau hanya sebentar walau perhatinya saya untuk lebih memahami gaya orang sana ). Lidahnya tetap berzikir dengan wajah menunduk ke bawah tanpa mata liar melilau ( sekali lagi bersalah menerpa melilau pandangan walau melilau itu untuk lebih mengenali negara sana berserta budayanya )

   Itulah pemuda hasil tarbiah Jemaah Ikhwan Muslimin yang membuatkan hati saya hendak meminang pemuda yang sebegitu zuhudnya pada dunia.


Sabtu, 16 Jun 2012

Rohingya dipandang sepi


     Luangkan masa untuk mengambil tahu akan hal umat Islam seluruh dunia.

     Cuba fahami permasalahan mereka. Renungkan sebab, motif, hikmah dan iktibar dari itu.

     Ringankan tangan menghulur bantuan selaku umat yang sama akidah.

     Selitkan mereka dalam setiap doa.

     Kita bukan sekadar hidup seorang diri sahaja. Kita hidup dikelilingi manusia yang ramai. Pelbagai jenis
     ragam, perilaku dan corak hidup.

     Maka kita tidak boleh sama sekali hidup tanpa memandang dan mengambil hal orang lain. Bukan
     bermakna mengambil tahu dengan sibuk akan setiap incinya namun mengambil tahu untuk meringankan
     bebanan yang dipikul.

     Bantu sedaya-upaya dengan apa yang ada bakal mengubah walaupun sedikit corak penderitaan daripada
     buat-buat tidak nampak dan buat-buat tidak tahu kerana beranggapan kita hanya kita. Duit yang kita
     adalah hak kita. Doa yang kita panjatkan adalah sekadar untuk kita dan orang yang kita sayang. Tenaga
     kita adalah sekadar untuk kesenangan kita.

*** Saya tidak sanggup melihat foto sekampung orang-orang Rohingya yang mati hangus keras secara
       beramai-ramai ***

Jumaat, 8 Jun 2012

Kempen 1 Hari 1 Buku


   'Kempen 1 Hari 1 Buku' telah saya lancarkan untuk diri sendiri :)

   Kempen ini telah saya lancarkan pada minggu kedua cuti persekolahan pertengahan tahun ini dek setiap hari melihat susunan buku-buku yang K.Ngah kendong masa PBAKL pada tahun ini. Tak cukup dikendong maka diposkan pula oleh syarikat-syarikat yang terbitkan buku tersebut. Kagum betul dengan adik seorang itu. Dia beli dan K.longnya hanya membaca.

   Berada dalam bilik sempit rumah RM25,000 ini seperti berada di dalam library yang ditimbunkan dengan buku-buku yang banyak. Saya suka :) Impian kami bakal menjadi kenyataan. Cuma rasanya perlukan rumah dan ruang yang lebih luas untuk penyimpanan buku yang pastinya kian bertambah. Bayangkan setiap tahun ke PBAKL mengangkut berdozen buku. Ditambah lagi bulanan mengangkut pula dari MPH dan Hasani. Sampaikan takut nak masuk Book Store :)

   Dalam 'Kempen 1 Hari 1 Buku' yang baru saya lancarkan, saya telah berjaya menghabiskan 6 buah buku. Satu pencapaian yang baik disamping melangsaikan tanda kertas periksa, memasukkan markah ke dalam SAPS serta beberapa tugasan yang remeh-temeh.

    Tidak tahu bagaimana perjalanan kempen ini apabila sekolah buka minggu depan. Terbayang depan mata akan lambakan kerja yang hendak diselesaikan dalam masa yang sama.

     Semoga ada keberkatan waktu untuk saya terus laksanakan kempen ini dengan jayanya. Chaiyok..chaiyok.

"Kenapa la takde program Nilam untuk para guru ???" tanya Cikgu Sains sekolah yang juga pasti membawa buku ketika perhimpunan setiap Ahad.

"Jika ada saya nak senaraikan nama top ten dalam ramai-ramai yang suka membaca kak," ujar saya melawak sambil dalam hati saya berkata dengan nada serius.

*** Saya rasa bersalah pada kitab-kitab yang saya beli di Ardul Kinanah dulu kerana masih belum habis membacanya ***

Khamis, 31 Mei 2012

Idola : Zainab al-Ghazali

"Hidup ini terlalu singkat untuk menjadi orang biasa.
Perlu jadi yang luar biasa untuk mendapat tempat yang luar biasa di akhirat kelak..!!!"

- Zainab Al-Ghazali -

      Inilah wanita yang saya kagumi. Saya cuba mencarinya di Mesir ketika di sana untuk bersua dan memeluknya namun Allah tentukan saya mengenali dan mendekatinya hanya melalui buku 'Hari-hari dalam hidupku' sahaja.

      Namun buku itu hanya saya pinjam dari library Mukhtafi Billah Shah Kusza ketika belajar di sana. Novel yang sudah separa lusuh itu saya hadam di hamparan pantai Batu Buruk. Pantai antara tempat yang saya suka juga diabaikan kerana saya lebih mengagumi wanita hebat ini sehingga ada sahabat-sahabat yang berasa hairan dan memanggil-manggil agar saya menyertai mereka.

     Ceritanya membuatkan saya kagum. Namun yang lebih saya kagum adalah semangatnya serta sifatnya yang berani, kental, teguh, sabar, tidak mudah menyerah kalah dan mempunyai keyakinan yang jitu pada Allah. Selain hubungannya dengan Allah yang kita sedia maklum ahli Ikhwanul Muslimin adalah terpilih yang mempunyai al-Quran dalam hati, istiqamah pada tahajjud serta puasa sunat.

     Saya jadikan ayat beliau di atas sebagai pegangan yang saya letakkan dalam info diri dalam fb sejak sekian lama saya tidak ubah dan insyAllah saya tidak akan ubah kerana kata-kata itu cukup untuk diri saya mendepani hidup ini.

    Patutlah saya menyebut-nyebut namanya serta mengingatinya semenjak dua dan tiga hari ini kerana pada malam ini saya bertemu dengannya di alam kaku.

   *** Semoga armarhumah bahagia di alam sana ***

Rabu, 30 Mei 2012

Berkongsi dengan DIA


    Adakala kita tidak rasa nak cerita apa dirasa.
    Adakala kita tidak tahu bagaimana nak menggambarkannya.
    Adakala kita rasa lebih baik rasa itu terbelenggu dalam hati dan diri sahaja.

    Jika itu yang kita rasa maka ada baiknya kerana kita hanya perlukan Allah untuk meluahkan segala-galanya. Kepada Dia kita mengadu dan bercerita. Kepada Dia jugalah kita pohon agar rasa ini diubati dengan penawar sehingga memulihkan kembali perasaan dan semangat kita.

   Kita ada Dia tetapi kita selalu terlupa apabila kita berduka.
   Kita ada Dia tetapi kita selalu terlupa apabila kita memerlukan pertolongan sedangkan Dia menunggu kita
   meminta pertolongan-Nya.

   Mari kita jadi hamba-Nya yang senantiasa ingat Dia di masa gembira dan duka. Berkongsi dengan Dia dahulu akan segala rasa kerana Dia yang hadirkan rasa ini maka Dialah yang dapat membantu menyelesai dan menghilangkannya.

*** Bermuka manis ketika jiwa duka itu lebih baik ***

Sabtu, 26 Mei 2012

Tokoh dunia realiti

 
     Kelmarin saya kagum dengan watak Jun Shi Kim lakonan Jang Dong Gun yang membalas permusuhan dengan nilai persahabatan. Ada sedikit rasa tersentuh dengan watak Hasegawa Tatsuo lakonan Joe Odagiri yang mulanya mencetus permusuhan lalu dapat menerima huluran persahabatan sehingga dapat merealisasikan impian musuh itu dalam hidupnya.

     Kedua-dua watak itu hanya dalam lakonan filem hebat My Way yang sudah saya ulang tontonnya pada hari ini. Nama pun lakonan dan pelakon. Maka untuk watak lain mereka akan berkarakter lain. Pasti ada yang dikagumi dan disukai. Tak kurang akan ada karakter yang dibenci.

     Hakikat mereka di luar barangkali ada persamaan atau berbeza sama sekali. Oleh itu, buang karan sahaja mengagumi pelakon. Mengagumi watak boleh juga diguna pakai dan diadaptasi dalam hidup. Tidak sepenuhnya barangkali 10% boleh.

    Hari ini saya mengagumi tokoh ini secara peribadi. Bukan pelakon. Bukannya lakonan. Realiti peribadi dan hidupnya.

Kenali Dr. Mohd. Mursi (calon IM utk Presiden Mesir):

1. Satu-satunya calon yang mana dia, isteri dan 5 anaknya menghafaz al-Quran
2. Satu-satunya calon yg berjanji di hadapan Allah dan rakyat utk melaksanakan syariat Islam
3. Satu-satunya calon yg pernah mengajar di 5 buah universiti antarabangsa
4. Satu-satunya calon yg pelbagai artikelnya diterbitkan oleh NASA
5. Satu-satunya calon yg pernah terpilih sebagai ahli parlimen terbaik di dunia dari tahun 2000-2005.
6. Satu-satunya calon yg tidak mencalonkan dirinya untuk jawatan tetapi dipilih oleh syura.
7. Satu-satunya calon yg memperolehi sokongan dari pergerakan cendikiawan terbesar Mesir iaitu Islamic Legitimate Body of Rights and Reformation
8. Satu-satunya calon yg berdiri di belakangnya parti politik terbesar Mesir iaitu Perti Kebebasan dan Keadilan
9. Satu-satunya calon yg berdiri di belakangnya Jamaah Islam terbesar di dunia iaitu Jamaah Ikhwan Muslimin.
10. Satu-satunya calon yang memiliki sebesar-besar projek pembangunan dan mengabungkan 1000 orang pakar dalam semua bidang kepakaran.


     Mari sama-sama kita teruskan berdoa untuk kemenangan tokoh ini agar bukan sekadar rakyat Mesir mendapat pembelaan. Malah cahaya juga akan menerangi rakyat Gaza.

     Takbirrrrrrrrrrrrrrr. Allah hu akbar !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

*** Jawapan saya pada yang bertanya siapakah calon pilihan saya adalah yang peribadinya, sifatnya, sikapnya dan akhlaknya menghampiri Rasulullah s.a.w. 

Jumaat, 25 Mei 2012

Tuba dibalas madu


      3 jam saya terpaku depan tv menonton filem ini melalui Astro First. Berbaloi untuk langganan RM15 untuk 48 jam.

      Kisah permusuhan yang berakhir dengan persahabatan dek kerana kebencian dibalas kasih-sayang.

      Lalu ingatan saya pusing ke belakang. Ingat kepada Rasul junjungan mulia. Itulah sifat dan akhlak baginda yang ditonjolkan untuk teladan ummah. Namun kita ummah yang sering lupa dan abaikan akhlak tersebut kerana terlalu menurut hawa amarah yang membelenggu. Sukar untuk tenang apabila diherdik. Sering membalas apabila dihina.

     Itulah akhlak kita yang sering terburu-buru. Sukar sabar di permulaan. Hanya sejuk dan sedar apabila di tengah dan akhir yang adakala semuanya telah musnah. Nasi sudah menjadi bubur.

     Janganlah kerana perselisihan pendapat ukhwah ummah terlerai. Janganlah kerana ideologi berbeza ukhwah terpecah. Tanpa kita sedar makhluk api bertepuk tangan. Makhluk tanah yang tidak menyembah Yang Esa tersenyum ria.

     Walaupon sedih hero yang menukar permusuhan dengan kasih-sayang itu tumpas dan mati namun tetap terukir senyuman apabila musuh yang akhirnya akrab itu berjaya menunaikan hasrat dan cita-cita hero yang berkorban sehingga ke akhir hayat itu.

     Tahniah buat Korea yang berjaya bikin satu filem yang ada nilai untuk dihayati dan diadaptasi dalam hidup. Walaupon mereka non Muslim namun mampu laksanakan nilai untuk dihayati. Bukan sekadar tontonan hiburan.

*** Memaafkan musuh itulah yang terbaik. Saya sering nasihatkan diri tentang ini. Sering tersasar namun saya akan cuba sehingga berjaya. Doakan saya agar terus dapat istiqamah dengan akhlak ini ***

Ahad, 20 Mei 2012

Akhirnya..juara


       Akhirnya.............................................................................................................................

      Akhirnya..............................................................................................................................

      Akhirnya..............................................................................................................................

      Tahun 3 Ibnu Batuttah telah memenangi hadiah kelas terbersih dan mendapat hamper untuk penggal pertama ini. Ya beda bedu :) Ustazah suka dapat juara. Murid-murid suka dapat snap, lolipop, sumi dan keropok.

      Semangat untuk murid-murid agar terus menjaga kebersihan kelas.
      Semangat untuk mengutip sampah apabila ternampak sampah di hujung kaki.
      Semangat untuk menyusun meja agar terus tersusun tanpa bengkak-bengkok seperti ular kena palu.
      Semangat bekerjasama menjaga kebersihan dan mengekalkan kejuaraan.

      Semangat juga untuk ustazah turut menghayun penyapu waktu pagi dan pulang. Sambil-sambil boleh exercise kurangkan kalori..hehe
      Semangat lagi untuk ustazah meronda kelas ketika waktu terluang kerana murid-murid usia itu masih memerlukan pemerhatian guru untuk membentuk sesuatu yang baik agar menjadi tabiat tanpa disuruh kelak.
      Semangat lagi untuk ustazah hias kelas dengan perbanyakkan carta, gambar, kad untuk rujukan murid-murid. Disamping mencantikkan kelas. Maka cuti akan datang ini kena kerap ke sekolah untuk laksanakannya ^_^

       Banyak sungguh semangatnya. Kushhh..semangat :)

Rabu, 16 Mei 2012

Motivasi buat guru


       Setiap kali sambutan hari guru saya akan menerima hadiah yang pelbagai dari murid-murid dari tahun 1 sehingga tahun 6. Semasa masuk ke pejabat untuk punch card pulang ada yang berkata,

"Tu dia hadiah sebeg beli kat Tesco," merujuk kepada beg besar Tesco yang senantiasa ada dalam kereta saya yang saya gunakan untuk mengisi hadiah.

Jawapan ringkas saya,"Ngajo dari tahun 1 sampai 6 maka semua murid kenal."

      Kebiasaannya anak-anak kecil itu tidak akan mengenali seorang guru yang tidak mengajar mereka walaupun guru-guru di sekolah tersebut tidaklah ramai.

      Saya berkata begitu kerana rasa beruntung dan bertuah dapat mengenali dan mengajar seramai 212 murid yang bersekolah di situ. Hikmah sejak awal menjadi guru dipertanggungjawabkan mengajar bahasa arab tahun 1 sehingga 6 sudah tersingkap.

      Bukanlah hikmah bermakna saya akan mendapat banyak hadiah itu fokus utama namun hikmah sebenarnya adalah saya dapat mengenali kesemua murid beserta nama dan biodata mereka. Dapat mendekati mereka. Mereka juga dapat bersembang, mengadu dan bercerita kepada saya. Malah sehingga ke menengah pun mereka masih sms dan telefon menceritakan masalah serta bertanya khabar. Keakraban itulah yang membuatkan saya makin suka dan mencintai profesion perguruan. Bersemangat untuk ke sekolah serta untuk masuk kelas.

       Seperti rakan yang mengucapkan selamat hari guru serta mendoai agar keihklasan hari ini berkekalan sehingga nanti. Saya turut meng'amin'kan.


     Namun dalam 2 beg besar Tesco itu, saya terharu dengan ayat dalam kad-kad ucapan buatan sendiri. Ada doa serta pujian. Saya terharu dengan dan semoga doa anak-anak kecil tanpa dosa untuk guru mereka ini dimakbulkan Ilahi.

      Dalam semua kad pula, kad di atas yang paling menyentuh hati saya. Saya menjadikan kad itu motivasi untuk saya bukan sekadar mengajar bahasa arab. Juga untuk terus mempelajari bahasa arab.

*** Terima kasih anak didikku. Love u all ***

Isnin, 14 Mei 2012

Ibu tua dan basikal mini

Kais jalan cari makan. Kita pagi, petang, siang dan malam makan
Ujian kemiskinan itu sebenarnya lebih mengajar erti kehidupan
       Jika berasakan kita susah, ada lagi orang yang lebih susah dari kita. Jika kasihan melihat orang yang lebih susah dari kita maka ternyata kita masih punya kesedaran dan bersyukur dengan apa yang kita ada.

Cuba bayangkan tilam empuk adalah kotak untuk turut merasa apa yang mereka rasa
      Setiap petang menanti adik di luar pagar sekolahnya sekitar dalam 20 sehingga ke 30 minit menemukan saya dengan pelbagai orang yang lalu-lintas dan yang turut berada menanti anak di luar pagar sekolah. Menginsafkan. Allah menjadikan kita tidak sama. Ada yang kaya. Ada yang miskin. Perbezaan itu yang bukannnya Allah hendak meletakkan jurang namun Allah mahu menemukan kita di bawah satu titik juga iaitu titik tolong-menolong dan bantu-membantu.

     Orang kaya turut merasakan kesusahan orang miskin maka tidak akan ada lagi penghinaan dan cemuhan jijikan. Orang miskin pula bersyukur dengan apa yang dimiliki maka tidak akan ada rasa terhina, cemburu serta tidak puas hati terhadap orang kaya.

     Seorang ibu tua membawa basikal mini tuanya penuh dengan makanan yang baru dibeli di dalam raga hadapan. Saya rasa makanan itu dibeli dari Tesco yang tidak jauh dari sekolah namun makanan-makanan itu tanpa plastik kerana plastik tersebut diletakkan barang yang diserahkan kepada anaknya di luar pagar sekolah. Sayu hati melihat ibu tua dengan basikal tua di jalanraya yang sibuk dan sesak.

     Saya bersangkaan bahawa anaknya tinggal di asrama walaupun rumah pastinya dekat dengan sekolah. Namun sangkaan saya meleset apabila ketika u turn untuk pulang ke rumah saya kembali terlihat ibu tua tersebut membawa anaknya dengan basikal tua tersebut pastinya untuk pulang ke rumah. Wajah anaknya saya tidak nampak. Anaknya tadi atau anaknya yang lain yang turut bersekolah di situ.

     Mungkin sangkaan saya sekali lagi tersalah. Walau apa sahaja sangkaan saya ada pengajaran yang saya dapat dari kisah ibu tua dan basikal mininya itu.

    Saya terbayang wajah ibu yang kian tua usianya di rumah. Masih bekerja sehari-hari sebagai surirumah walaupun masih kuat angka usia selalunya seiring dengan kekuatan tenaga.

    Lalu saya teringat kata-kata mak," Mak nak beli basikal la, boleh kayuh pi rumah Tok hampa." Sejurus apabila rasa tidak mahu menyusahkan anak-anak yang seharian bekerja. Sayu.

    " Tak payah la mak, zaman dulu ok la tak banyak kereta macam lani," ujar saya dan K.Ngah yang risau dengan keselamatan mak.

    Kisah ibu tua mengingatkan saya bahawa perlu meluangkan lebih banyak masa denggan mak. Perlu menyediakan ruang untuk berbicara dengan mak dan mendengar masalah serta luahan hati juga perasaannya. Perlu lebih menjaga hatinya dengan kata-kata dan tindakan. Perlu menggembirakannya. Cuba menunaikan impian dan cita-citanya seboleh mungkin.

   Ya Allah, Engkau murahkanlah rezeki hamba-Mu ini agar dapat membahagiakan mak di masa dia masih ada. Engkau panjangkanlah usiaku agar dapat menjaganya seperti dia menjagaku. Engkau sihatkanlah dan kuatkanlah tenagaku agar dapat membantunya ketika dia memerlukan bantuan. Ameen.

*** Mak asyik sebut Langkawi nak beli tehfal. Adakah saya perlu memberanikan diri memandu di tempat
       orang pada cuti bakal datang ini ??? Adakala rasa nak cuba apabila membaca blog Kkida seorang ibu
       yang berani memandu di Sydney..huhu

Khamis, 10 Mei 2012

+ blog lagi


    Semalam saya telah berjaya create satu lagi blog setelah berhempas-pulas kerosek dashboard blogger yang baru. Jika diikutkan buat apa lagi saya membina blog baru sedangkan saya sudah mempunyai 4 blog. Namun atas rasa membuak-buak hendak berkongsi resepi yang pernah dicuba dengan semua maka wujudlah satu lagi blog yang pastinya menceritakan tentang makanan.

    Saya lebih selesa berkongsi segala minat saya dalam blog berasingan mengikut kategori. Umpama saya menyusun pakaian di dalam almari. Saya lebih selesa menyusun mengikut pakaian yang sama dalam satu sudut dan rak berbanding mencampur-adukkan semuanya. Sebenarnya di facebook juga saya begitu. Namun hanya aktif dengan 2 akaun sahaja setakat ini.

     Bagi yang mempunyai minat memasak yang sama dengan saya. Bolehlah berkunjung ke dapur saya di sana.

Terima kasih.

Isnin, 7 Mei 2012

I'm back

      Wah ! sekarang saya sudah rajin berblogging kembali. Jika dahulu acapkali dengan hanya satu iaitu di sini. Sekarang dengan empat blog yang mana 3 blog lagi adalah susulan blog ini yang saya create. Namun hanya rancak dengan beberapa entry sahaja.

      Sebenarnya telah beberapa kali saya bercadang nak remove blog-blog tersebut namun atas dasar sayang maka ia dikekalkan juga walaupon sudah bersawang dengan sarang labah-labah bergayutan di sana-sini. Hehe.

     Maka tercetus idea untuk kembali aktif adalah apabila saya kerap mengikuti blog-blog mengikut hobi saya. Antara blog yang saya kerap lawati adalah blog masakan. Setiap hari pasti akan buka beberapa blog yang aktif dan ada resepi baru yang menarik dan yang lain dari yang lain.

     Oleh itu, saya kemaskinikan blog lama saya yang tujuan asalnya adalah sebagai iklan untuk kek-kek cawan hasil air tangan mak. Setelah tukar template. Susun atur layout walaupon tidak sempurna lagi namun saya berpuas hati dengan wajah barunya. Sekarang setiap hari saya akan update gambar-gambar kek tempahan yang selama ini hanya berhabuk dalam my picture di sudut document dalam laptop.

Inilah linknya. Silalah jemput ke sana yer :)

http://comelhomemadecupcake.blogspot.com/


     Satu lagi blog lama yang dtukar dan dikemaskinikan adalah blog,

  http://kisahsekolahkampung.blogspot.com/


    Tujuan asal blog masih tidak lari cumanya kali ini saya lebih fokus kepada penceritaan tentang sekolah, aktiviti di sekolah serta murid-murid saya. I love them very much. Jujurnya apabila saya baca semula 4 dan 5 entry lama ketika saya baru sebagai guru, tersentuh sedikit dengan cara lalu. Sudut pandangan saya tentang sekolah, murid, program j-QAF dan kerja lebih telus dan positif. Saya ingin menjadi seperti lalu.

 
    Antara blog yang saya selalu saya google dan lawati tentunya blog travel. Wow ! terujanya seperti terus mahu booking tiket dan terbang esok hari. Hehe. Makanya saya ingin mengabdikan cerita perjalanan saya yang masih tidak sampai suku dunia. Disamping saya ingin blog saya itu menjadi wadah kepada traveller yang juga mempunyai minat yang sama.

    Antara persiapan saya sebelum bertolak ke mana-mana percutian adalah google peta, restoran halal, hotel murah, kenderaan serta tempat-tempat yang berbaloi untuk dilawati. Maka saya juga mahu blog saya itu memberi info kepada pengunjung yang mahu pergi ke tempat-tempat yang telah saya lawati.

    Jika mahu ke sana, silalah ke link di bawah yer. Masih belum banyak ceritanya. InsyAllah sedikit masa lagi akan menjadi banyak :)

 http://langkahkakipanjang.blogspot.com/

   Blog ini telah lari 100% dari matlamat asal iaitu dari sebuah blog bercorak cerpen kepada blog pengembara. Bukan mahu meninggalkan dunia penulisan kreatif namun saya mahu jadikan penulisan sebagai sumber pendapatan tambahan. InsyAllah.


    Saya mahu create satu lagi blog iaitu blog masakan yang mana saya ingin berkongsi resepi yang saya dan mak cuba buat, menjadi dan sedap. Namun saya agak keliru dengan blogspot yang baru ini. Hehe. Rasanya saya perlu tanya kepada yang lebih pakar.

    Sudah tidak teruja mahu post status di fb kerana teruja untuk upload gambar-gambar di blog dan menulis di sini.

    Saya perlu kelek kamera ke sana ke mari untuk menjadi jurugambar tidak bertauliah nampaknya agar idea saya banyak tercurah hasil dari gambar-gambar tersebut ;)

Sabtu, 5 Mei 2012

Kisah kucing vs kereta korek

Tot stay cool bawah meja makan setelah kena halau dengan mak dari dalam almari..hehe


Tam masih belum jumpa tempat menyorok yang terbaek punya..huhu..cian
Dua beradik ni dari baby sampai beso tetap bekerjasama ketika susah dan senang..
 Ummi @ nenai ( nenek ) yang selfish..tak pedulikan anak-anak dan cucu-cucu..hehe
Finally, Tam jumpa tempat baek punya..baek sungguh la..atas piring tue..
Anak-anak Tot yang terselamat dalam sangkar
Takut + kecut + risau + gabra..hehe
Apple sampai berdiri nak tau apakah benda besar yang bingit itu..
Buat-buat cool konon..hakikatnya..bergegar sangkar sebab kuatnya degupan jantung sekor-sekor..hehe

    Kisah bulan lepas apabila paip besar di hadapan rumah jiran sebelah bocor. Maka datanglah sebuah lori kecil dan kereta korek untuk menggorek dan menampal paip tersebut agar bocor tidak semakin besar.


    Seperti biasa apabila akan berlaku atau berlaku perkara yang bising kami akan melarikan kucing-kucing terlebih dahulu kerana tahap penakutnya kucing-kucing baka kacukan Parsi ( Nenai ) + Malaysia ini adalah tahap anjing Scooby do..hehe.


    Mujurlah K.Ngah di ofis ketika itu. Jika tidak pasti dia akan lebih riuh-rendah ketika misi menyelamatkan kucing-kucingnya itu..hehe. Hanya saya dan adik maka kami berdua masih dalam kategori cool la beb..hehe.


    Kasihan pada 2 ibu ( Ummi dan Tot ), dua dara ( Pong dan Tam ) serta cucu-cucu ini ( Apple, Rain, Mickey dan Minnie ). Namun dalam kasihan kami dua beradik ketawa sehingga keras perut..hahahahaha..


    Walaupun hanya haiwan, mereka tetap hamba Allah yang tidak layak menerima kekasaran, cemuhan dan pukulan. Jika kepada haiwan tidak boleh, apatahlagi kepada manusia.

*** Renung-renungkanlah dan selamat menunaikan solat fardu Maghrib di hujung minggu ***

Khamis, 26 April 2012

PBAKL vs Ma'rad Kutub Cairo

Hantu buku
    Serius cemburu dengan adik dan sahabat-sahabat yang dapat ke PBAKL setiap tahun. Sedangkan saya sekali pun masih belum berkesempatan bertandang setiap kali PBAKL berlangsung. Pasti ada sahaja halangannya. 

1. Halangan pertama adalah kerja, kerja dan kerja ( Kan baik jika PBAKL diadakan pada cuti pertengahan 
    tahun pada hujung Mei sehinga awal Jun )

2. Halangan kedua adalah kewangan ( walaupun pada tahun ini ngam-ngam baru dapat gaji baru dan
    tunggakan namun halangan pertama melebihi halangan kedua kerana azam pada tahun ini adalah kerja 
    tanpa cuti.Bukan sebab workholic tapi kasihan pada kawan-kawan yang nak kena relief dan murid-murid
    yang  tidak dapat hak mereka jika bercuti tanpa hal penting.

3. Halangan ketiga pada tahun ini adalah jalan KL yang sediakala sesak kian sesak dengan BERSIH 3 dan 
    pelbagai program pancing undi memandangkan pilihanraya sudah hampir. (Tetap juga berbalik kepada 
    kerja yang mana apabila jalan sesak maka segala kenderaan akan terkandas dan akan tertunda 
    perjalanan pada jam yang tidak pasti. Jadi tanpa risiko walau hanya beberapa minit menyebabkan saya 
    terpaksa cuti maka adalah baiknya saya tidak pergi.)

4. Halangan keempat adalah tidak ada mood untuk 6 jam berada di atas bas. Dicampur ragam majoriti 
    pemandu yang sukar bertolak-ansur untuk waktu solat walhal mereka Muslim dan saya berada di sebuah 
    negara Islam yang majoriti Muslim tanpa perlu mengenyehkan mata beberapa kali. Setiap kali naik bas
    saya perlu mencuri waktu diperuntukkan untuk makan dan ke tandas untuk solat. ( Kan best jika syarikat 
    penerbangan tambang murah buat diskaun sempena PBAKL..hehe )

Ma'rad kutub Cairo
        Sebut tentang pesta buku maka saya teringatkan Ma'rad kutub di Cairo. Kesederhanaan sebagai pelajar yang mengharapkan PAMA dan zakat hanya setahun membataskan saya untuk shopping kitab yang dijual di 8 hall yang ada pada masa itu.

        Namun kekurangan wang bukanlah kekangan bagi kami untuk tidak menghadirinya. Malah setiap hari dari 5 hari terakhir kami akan pergi lawat setiap hall yang ada. Dari hall yang menjual buku kanak-kanak sehinggalah kepada hall yang menjual kitab bible. Apabila bercerita tentang buku dan ilmu memang menarik dan sanggup berlama-lamaan.
   
Lambakan kitab
      Ada juga hari yang kami tanpa  membeli sebuah kitab atau buku pun. Hanya sekadar membeli kebab dan aiskrim untuk lapik perut yang kelaparan setelah hampir sehari round ma'rad. Maka dari melihat, membelek dan membaca sedikit kitab, kami melihat dan memantau pula setiap gerai yang menjual makanan yang terdapat di situ untuk mengenali makanan orang Mesir yang belum pernah kami jumpa di kedai makanan biasa. Kiranya ilmu juga la itukan ??? hehe..

      Di Ma'rad kutub ini juga ada satu kisah menarik saya tidak dapat saya lupakan iaitu saya mendapat satu kitab kecil pemberian seorang mama ( panggilan Mak Cik bagi orang Mesir ) ketika saya baru selesai solat Asar. Rakyat Mesir mengambil peluang bersedekah buku dan berdakwah di situ dengan pemberian kertas-kertas tazkirah.

    Saya adalah orang terpilih seperti kata kawan saya kerana dalam rombongan kami hanya saya yang dapat. Namun bagi saya ia adalah sebagai peringatan dari Allah bahawa saya perlu banyak lagi menggali lautan ilmu dan memperbetulkan diri saya dengan ilmu-ilmu benar yang diperolehi.

    Puas walaupun letih 5 hari berjalan mengelilingi ma'rad. Seperti ayat saya kepada sahabat-sahabat ketika itu, " Saya tidak mahu pulang dan mahu tidur di situ dengan dikelilingi buku yang banyak."

    Saya tahu K.Ngah iaitu adik sulung saya juga begitu. Sekarang rumah kecil kami 1/4 darinya adalah buku sehinggakan tidak tahu lagi mahu diletak di mana lagi jika duit sudah dibayar untuk sebuah buku. Adakala untuk membeli buku saya memikirkan tempatnya pula..huhu.

    Saya mahu berkata kepada dia," Rasanya bukan sekadar buku tetapi masanya sekarang adalah memikirkan untuk memiliki sebuah rumah yang boleh dibina library di dalamnya."

    Barangkali ketika itu kami lebih selesa berada di dalam rumah yang sudah selesa dengan library dipenuhi buku dan kitab.

    Disulami sekali-sekala jelajah segala ceruk dunia.

    Mungkin juga lebih selesa jika kita dapat realisasikan impian menjadi seorang penulis dan ketika itu laptop tidak boleh renggang lagi dari kita :-)

    Ada seseorang yang saya respek pernah berkata bahawa saya kuat berangan. Namun saya bersyukur kerana setakat ini hanya 1/4 sahaja angan-angan saya masih belum menjadi realiti. Alhamdulillah Allah telah memakbulkan angan-angan saya kerana angan-angan saya bukan sekadar 'angan-angan Mat Jenin' :-)

Ahad, 22 April 2012

Muhammad @ Iblis ???

       Saya sedang belajar untuk memaafkan semua orang yang menyakiti diri dengan segaja atau tidak sengaja.

       Hasilnya adalah runtunan marah dan sedih itu tetap menghantui diri.

       Namun doa mampu menangkisnya dengan  berani.

       Keputusan akhirnya adalah saya mampu menyapa, menegur dan bersahabat semula seperti sediakala dengan orang itu tanpa ada rasa negatif sebelum ini. Malah gembira kerana semua rasa negatif itu telah dinyah dari terus menggugat emosi.

       Benar dan pastinya memang kita semua tahu bahawasanya ia benar yang ajaran tertulis dalam al-Quran dengan dipertontonkan Muhammad s.a.w melalui perilaku baginda adalah sebaik-baik ajaran. Namun kita sering gagal mencontohinya.

       Seperti dua pilihan yang sering saya beri murid-murid saya pilih iaitu ketika mereka berperilaku dengan rentak nakal dan negatif,

" Kamu hanya ada dua pilihan dalam hidup ini samada mengikut Nabi Muhammad s.a.w atau mengikut Iblis Syaitan laknatullah."

       Ada yang menangis dengan tazkirah berupa ayat pilihan itu. Lalu saya tersenyum kerana jika bukan hari ini maka hidayah itu akan 100% menyapanya pada esok hari.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...