? ??????????????The Giving Tree? ????? ?????? ???Rating: 5.0 (1 Rating)??0 Grabs Today. 508 Total Grabs. ?
?????Get the Code?? ?? ?????Pug Lovers Unite? ????? ?????? ???Rating: 5.0 (1 Rating)??0 Grabs Today. 149 Total Grabs. ??????Get the Code?? ?? ???????Bamboo Forest? ????? ?????? ???Ra BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Sabtu, 14 Februari 2015

Cahaya yang berlalu.

    "Sue, kenapa?" aku bertanya rakan sepengajian yang kukenal sejak dari Kusza setelah melihat kerut di wajahnya selepas dia menatap telefon bimbitnya.


    "Sue dapat berita tentang Ayah Zik meninggal dunia," sahabat itu menjawab cemas tentang berita yang membabitkan bapa saudaranya yang merupakan Menteri Besar Kelantan merangkap Presiden Pas.

    "So bagaimana sekarang Sue?" seorang lagi sahabat yang juga kukenal sejak dari Kusza juga bertanya setelah melihat diri Sue yang tidak keruan menerima sms kematian bapa saudaranya.

    "Kita keluar dululah Sue, sms family Sue di Malaysia untuk sahkan tentang perkara ini," cadangku kerana ketika itu kami berada di dalam perpustakaan Bibliotheca, Iskandariah untuk mencari buku rujukan subjek berkaitan kuliah.

    "Sue rasa begitu juga sebab sekarang ini hati pun tak sedap nak buat gapo pon," anak kepada Ustaz Nik Razi itu pon mula menghayun langkah menuju ke tangga untuk turun berserta kami dua orang rakannya yang menurutinya dari belakang.

    Setelah berada di luar perpustakaan hebat yang menggunakan kepakaran arkitek Jepun itu Sue mula menaip sms untuk bertanya khabar tentang Ayah Zik. Kami berdua menunggu penuh debar. Dalam masa itu aku juga menerima sms yang sama mengatakan Ayah Zik telah tiada. Namun aku masih mengambil pendekatan tidak mempercayai sesuatu khabar tanpa dapat pengesahan ahli keluarga jika membabitkan seseorang dan merujuk pakar jika membabitkan ilmu. 

    "Alhamdulillah Ayah Zik masih sihat di Malaysia..hanya khabar angin jer," wajah Sue kembali ceria setelah suram datang sebentar menyapa.

    "Alhamdulillah," kami berdua pula mengucapkan syukur atas kesihatan yang diberi kepada ulama merangkap tokoh ilmuwan yang berketurunan Raja Jembal tersebut.

    Sudah beberapa kali berlegar khabar angin kematian Tok Guru Nik Aziz semenjak aku di Kusza lagi. Malah khabar angin kematian turut membabit nama beberapa tokoh ulama Malaysia seperti Ust Ismail Kamus, Ust Harun Din serta Ust Taib Azamuddin. Punca membuat khabar angin kematian tokoh-tokoh tersebut tidak pula diketahui sebabnya. 

    Setelah beberapa tahun usai belajar dan pulang ke Malaysia aku masih lagi mendengar beberapa kali kematian TGNA sehingga kami pengikut TGNA ini sudah lali serta tidak mempercayainya. Andai ada cerita kematian TGNA pasti Sue yang kami rujuk dalam group wassup Kusza.

    Namun satu wassup dari sahabat Kusza tanya Sue tentang perginya TGNA pada 12/2/2015 bersamaan hari Khamis jam 9.50pm sebenarnya adalah berita yang benar. Bertalu mesej wassup masuk dari semua group di wassup dan telegram. Ya, sudah sah yang TGNA sudah selamat menemui pencipta.

    Allah, berat dada mendengar khabar ini. Seorang lagi ulama akbar Malaysia dipanggil pencipta Yang Esa. Mata Mak sudah bergenang beberapa kali. Alam juga berwajah hiba dengan langit mendung berserta cuaca muram. 

    Jumaat yang kelam dengan kehilangan seorang tokoh agama yang sarat pelbagai ilmu di dada. Seorang MB yang turun ke medan untuk menyebarkan ilmu kepada rakyat jelata. Mirip kepada cara hidup para Nabi, para sahabat, tabi' serta tabi'en. Zuhud kehidupannya. Rendah hatinya. Tiada beza hidupnya denga orang awam walaupun berpangkat serta berilmu. Harta sama sekali tidak dikumpul dari wang rakyat serta negara. 

    Berbahagialah duhai Ayah Zik. Kita tidak pernah bersua namun hidupmu serta pergimu membuat hatiku diuliti kesedihan. Engkau terlalu akrab tanpa kita bersua serta kenal berdepan. Sepertimana kata seorang sahabat yang juga pernah ditahnikkan anaknya oleh allahyarham TGNA, 

    "Akak tak bertemu Tok Guru di dunia, pasti akan ketemu di syurga," aku mengaminkan kata-kata sahabat tersebut dalam hati yang dalam.

Rabu, 14 Januari 2015

Semangat yang hilang..

    Biar semua manusia tidak ada bersamaku, kumasih mampu menjalani hidup asalkan Allah tetap ada bersamaku. 


    Ujian dan musibah adalah untuk mematangkan diriku yang selama ini makin leka dengan kesenangan. 

    Hari ini nafasku rasa sesak. Degup jantungku sesah. Denyutan nadiku laju. Perasaanku galau. Namun setelah semua ini berlalu aku takkan ingat yang semua ini pernah terbeban atas diriku. Keyakinan ini wujud setelah beberapa kali ujian perasaan menimpaku sepanjang hidup ini. 

    Ya Allah..aku ada Engkau..aku direct meminta pada-Mu tanpa meminta bantuan hamba-Mu yang lain. Tanpa mereka yang hanya penyebab. Engkau yang lebih memahami, mendengar, melihat serta mengetahui apa yang aku serta mereka tidak tahu. Tenangkan jiwaku, lapangkan dadaku, berilah rahmat-Mu sepanjang usiaku berjalan. 

    Biarlah ada manusia yang mendoai kecelakaan buatku, sama sekali aku tidak akan turut mendoainya sebegitu. Biarlah ada manusia yang menghina diriku, aku sama sekali tidak akan menghina serta memalukan dirinya. Aku tidak mahu menjadi dia. Malah aku mengharapkan kebaikan buatnya. 

    Biarlah semua ini berlalu hanya seumpama angin yang menampar pipi di tengahari. Datangnya sekejap. Terasa pipi hangat dipukul angin panas namun hanya sekejap. Berlalunya pula tanpa parut serta kesan. 

    Ya Allah..hamba-Mu ini hanya mengharapkan-Mu.

Jumaat, 21 November 2014

Waktu yang singkat

    Seperti baru sahaja menghadiri mesyuarat guru pertama hujung Dis 2013. 

    Seperti baru sahaja menjual buku kepada murid di hari selepas segala mesyuarat usai.
    Seperti baru sahaja merangka segala aktiviti utk persekolahan 2014.

    Namun kelmarin sudah berakhir sesi persekolahan bagi tahun 2014. Sekejapnya usia tahun di hujung zaman. Manusia disibukkan dengan hal dunia sehingga tidak sedar waktu berlari pantas menambah angka dunia. 

    Dunia kian tua. Usia kita juga kian tua. Kian tua kian banyak nampak ragam dunia. Ragam manusia. Ragam alam. Ragam kehidupan. Ragam yang adakala merimaskan. Ragam yang membuatkan mahu kembali ke alam kanak-kanak yang mana usia itu tidak peduli keadaan sekeliling. Tidak terbeban dengan kehidupan. Tidak terpundak dengan bebanan. Tidak nampak kecacatan, kelemahan serta kesakitan.

    Namun sepertimana bumi bulat. Putaran alam serta hidup juga bulat. Tidak akan ada kehidupan yang statik. Hanya rata tidak bertumbuh. Hanya pada satu tahap tidak bertahap-tahap. Perlu hadapi kesemua tahap dengan sabar, tabah serta redha untuk memperolehi kecemerlangan. Namun sebelum memperolehi cemerlang itu pasti tidak akan senang dan tenang. Akan ada sahaja mehnah menerpa ketenangan hingga merentap kebahagiaan. 

    Inilah hidup. Inilah alam. Inilah dunia. 

    Semoga cuti ini dapat merawat luka sepanjang sesi 2014. Luka itu biarlah terus kering walaupun parut pasti berbekas. Tambahkan nilai sabar untuk mendepani sesi 2015.

    Allah always beside me. 

Jumaat, 24 Oktober 2014

Kita semua sama


     Sudah bertahun saya tidak menulis di sini. Kekangan masa serta kemunculan beberapa laman sesawang yang memudahkan interaksi dengan kawan-kawan lama dan baru membuatkan laman blog kian menambahkan sawangnya. Namun rasa rindu tetap ada untuk kembali mencoret di sini. Mana mungkin dilupai tempat mula yang menjadi wadah meluahkan segala rasa yang terperuk di lubuk hati.

     Pelbagai kejadian telah berlaku sepanjang catatan di sini tidak berabjad. Peristiwa yang menarik urat jantung berdetak tidak keruan. Juga peristiwa gembira yang melonjakkan adrenalin riang hingga membuatkan hati juga turut tersenyum.

     Catatan mula setelah bertahun ini saya titipkan dengan sebuah doa agar kira semua dirahmati Ilahi serta diberikan usia serta rezeki yang diberkahi-Nya. Aamin.

Ahad, 10 Februari 2013

2 situasi

Hakikat yang tidak dapat disangkal mahu mencari diri adalah ketika kesunyian.

Hakikat yang tidak dapat ditolak mahu melihat cermin dosa adalah ketika melakukan kesilapan.

2 hakikat yang payah dijumpai ketika berada dalam situasi gembira dan bahagia.

Allah menjadikan sunyi dan sedih ada bersebab. Sebab yang menyebabkan kita lebih mendekati-Nya.

Maka usah rimas dengan 2 situasi tersebut. Malah carilah lubuk kebahagiaan dari 2 situasi itu.

Andai kita berusaha mendepani 2 situasi itu dengan tenang dan bijak, kita akan memperolehi kebahagiaan yang lebih lama bertahan dari situasi kegembiraan sebenar.

Bertabahlah untuk mendepani apa sahaja situasi mendatang yang adakala mengejut hadirnya dalam hidup ini.

Jumaat, 21 Disember 2012

Guangzhou,Shenzen,HK

Impian yang tak disangka akan tertunai secepat ini.

'Laluan Sutera' impian sejak zaman belajar setelah menjadi penonton setia siri dokumentasi di RTM.

Kisah terjadi apabila seorang rakan j-QAF yang ditemui ketika kursus KSSR mengajak ke China setelah dia tahu saya jenis yang suka travel.

Pada mulanya apabila sebut China saya menyangka Beijing maka terbayang saya akan memanjat 'The Great Wall' pada musim sejuk. Namun akhirnya saya baru tahu bahawa destinasi kami adalah Guangzhou dan HK. Apa-apa sajalah kerana duit sudah dibayar. Tambah-tambahan ini adalah kali pertama saya bercuti dengan agensi untuk ke tempat yang sedikit jauh.

Rombongan seramai 17 orang pelbagai lapisan umur dengan pelbagai ragam mengundang pelbagai cerita. Namun semua itu diabaikan kerana kseronokan tercipta dengan mengenali negara, budaya dan masyarakat luar. Pertemuan dengan ahli rombongan mencetus kegembiraan serta menambah kawan. Sehingga kini masih teringatkan adegan lucu M.Cik Yah bersama penjual baju kanak-kanak.

"Bu you ma,"cerita terberi matawang HK yang mengundang airmata ketawa lucu mak dan adik-adik.

Kami pergi selama 5 hari 4 malam yang mana pada dari Malaysia bertolak dari KLIA ke lapangan terbang Baiyun. Hari kedua bertolak ke Shenzen dengan koster. Manakala hari ketiga ke HK dengan train. Hari keempat kembali ke Guangzhou. Hari kelima ziarah maqam Saad Bin Abi Waqas dan membeli- belah habiskan yuen di Leather kompleks sebelum bertolak pulang ke Malaysia.

Saya akan menulis detail tentang perjalanan ini di http://langkahkakipanjang.blogspot.com.

Rabu, 14 November 2012

Ahlan wa sahlan 1434H.

1433H telah berlalu pergi sebentar tadi. 1434H pula datang mengganti. Sekejap sahaja putaran waktu bersilih ganti.

Sibuk di awal, tengah dan hujung tahun adakala membuatkan kita lupa menghitung perjalanan hari. Hanya kita sedar pergerakan angka usia sahaja setiap kali tarikh ulangtahun kelahiran menjelma.

Semakin angka tahun dan usia bertambah maka semakin tualah diri kita. Bertambah angka-angka itu adakalanya membuatkan gerun untuk menghadapinya. Bukannya gerun pada kedut-kedut yang mula nampak pada wajah. Bukan juga pada terbatasnya pergerakan anggota kerana longgar dimamah usia. Namun kerana tuanya diri ini dengan kekurangan bekalan untuk dibawa ke negeri akhirat sana.

Masuknya tahun baru bermakna meninggalkan segala yang buruk dan negatif. Terus membawa yang baik dan positif malah melipat gandakannya agar jiwa dan diri sentiasa akrab dengan pencipta yang abadi. Pastikan tiada lagi lompong seperti tahun lalu.

Lompong jauh dari merasai DIA dekat
di hati kita.
Lompong tidak memohon pertolongan-Nya apabila ada kesukaran yang dihadapi.
Lompong tidak mensyukuri segala rahmat dan nikmat limpahan-Nya.
Serta pelbagai lompong yang terlalu panjang jika dihuraikan.

# Doa kemenangan rakyat Syria bersama tentera FSA pada tahun ini.

# Doa kemenangan buat saudara di Palestin.

# Doa buat tanah air tercinta agar benar-benar di bawah lembayung syiar Islam.

# Doa buat diri dan keluarga agar sabar, tabah dan redho dengan segala dugaan serta dirahmati-Nya sepanjang usia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...